Catatan

Intan

INTANKata-kata manis terungkap
Membelai hati diawang rindu
Setiap cebisan kata
Aku simpan rapat dalam celepa
Biar garuda melanggar kita
Hancur... Berkecai di wajah bumi
Namun kenangan yang tercipta
Tiada serpihan terlerai
Dipatri kemas sang jauhari.Manusia leka dengan dunia
Rambang mata ditayang harta
Permata dibolot
Berlian direbut
Manikam dipulun
Tapi aku, masih setia pada dia
Intan...Si berada memecah tawa
Akibat intan menjadi pilihan
Dibilang tiada ternilai
Umpama besi berkarat.Sinar baiduri jauh menyilau
Sedang intan hanya berkaca
Hati berkenan bukan kerana rupa
Namun kerana kasih tertumpah disebalik hikayat.Dikata orang intan pembawa bencana
Punca sakit membadai diri
Biar gurun menghempap badan
Akan kucuba bertahan.Tercalar tubuh sang intan
Pedih...
Kerana sayang
Aku relakan jasad ini disakiti
Aku turutkan air sungai yang kering dihaluan kata
Kerana aku tahu
Betapa peritnya kau sang intan
Menanggung sendu dijiwa.Lima jemari menjadi saksi
Akan aku gilapkan tubuhmu yang tercalar
Akan aku kembalikan intan yang la…

Sajak Warkah Terakhir

Warkah TerakhirMengorak langkah satu per satu
Bekalan terikat rapi
Dijinjing di atas bahu
Menelusuri sang rimba
Kegelapan hadir menyapa malam
Ketakutan meracuni kotak fikiranku.Tujuh belas hari
Aku mengusung tubuhku
Mencari dunia baharu
Untukku mulakan kehidupan
Kehidupan bahagia tanpa berduka.Kalakian jari ini menulis warkah buatmu
Air mataku menitis syahdu
Anganku hanyut dibawa arus masa
Melayan rengekkan jiwa yang walang
Sakit laksana ditembak syahmura.Warkah ini
Telahku utuskan kepadamu
Simpanlah sebaiknya
Sesampainya ia di tanganmu
Dengan bersaksikan warkah ini
Terputuslah ikatan antara kita
Terlerailah dandanan kasihku buatmu
Lenyaplah segala naratif kita bersama.Setiap peristiwa yang berlaku
Akan kurelas semuanya
Tiada gunanya kau ingin gemas
Usahlah hatimu celaru
Biarpun langit menimpa bumi
Tidak akan kupulang ke pangkuanmu.Mulai saat ini
Aku tidak akan mengganggu hidupmu
Seandainya suatu hari nanti
Kau merindui diriku
Tataplah warkah ini
Kerana inilah warkahku
Yang terakhir buat dirimu.

Sajak Dia

DIA
Rumah semewah istana Diterangi kaca bercahaya Mekarnya bunga kasturi Penyeri halaman terbentang hijau Berjubin cermin di dasar lantai Pemisah tasik dengan daratan.
Dia umpama bidadari Berkulit halus seperti kapas Anggun umpama patung cendana Dialah insan Menakluki segala kecantikan Segala kekayaan.
Dialah wira Sedia membantu walau tak mampu Sang pemurah hati Jiwa tulus dan ikhlas Kocek tidakkan pernah lokek.
Si durjana datang menyapa Aku penggilap penghitam hatimu Aku irama pelalai keringatmu Aku kompas penyesat dirimu Siapakah aku? Akulah peracun hidup manusia!
Dialah si penderhaka Angkuh, bongkak Leka menghitung harta Alpa dengan realiti dunia Kejahatan mengawal jiwa dan emosi Hingga riwayat hidup terhenti.
Dialah manusia Hidup berteman kebencian Mati berdamping sumpahan Tidakkan mampu terlepas Dari beribu sumpahan Sumpahan sang teraniaya.
Si penderhaka Jatuhlah engkau  ke dalam gaung pembalasan Yang tiada penghujungnya.

Sajak Hijrah Atma Remaja

HijrahAtmaRemaja Bersihsuci
Perasaan, emosi
Sifatbudi
Keji
Lahirnyadarihati. Buangkanfatamorgana
Duniawisementara
Bisikanapidurjana
Hapuskannya! Cekalkanatma
Kalimah zikir
Penyerijiwa Remaja
Janganberhijrah
Kehaluansalah.

Sajak Memori yang Tertinggal

Darah terhenti alirnya
Wajahku lesi
Sentuhanku dingin bayu
Bibirku lekang
Pandanganku redup
Meninjau senjaTubuhku
Umpama jasad tanpa nyawa
Deriaku bak lumpuh seketika
Namun kaca masih retak
Rekah
Gerbang mahligai relai
Satu dua
Semuanya.Aku pencipta fantasi
Fantasi tanpa imaginasi
Girang luar biasa
Tiada yang mampu menandingi
Setiap perhiasan terletak
Milik kita.Kaki terhayun nun di bulan sabit
Kemanisan jagung mentega
Membasahi lidahku
Kepahitan kopi panas
Menyusul anak tekak
Kerangupan jejari kentang
Memecah seleraku.Sinaran muncul disebalik jendela
Tirai mataku terbuka layu
Pasrah
Mimpiku telah tiba
Tepat dihujung lena.Dekah ketawaku
Pantai nan sunyi
Di pagi mentari
Ternyataku khayal di malam hari
Diriku seakan bergayut dibulan
Hakikatku hanyalah tersadai di buaian
Batu kuanggap jagung
Air laut kusangka kopi
Ranting ru kubayang jejari kentang.Siapakah dikau manusia
Pernahkah kita ditakdir berjumpa
Amnesia
Puncanya
Puncaku lupa segalanya.Seandainya
Dia kembalikan memoriku
Akan kuimbas
Mengimbau masa lalu
Siapakah dirimu
Bua…

Sajak Cahaya Batin

CAHAYA BATINIlmu pelita hidup
Tanpa ilmu punah masa hadapan
Tanpa ilmu kita dipandang rendah
Hina umpama diri tidak berguna
Hanya layak menjadi sampah masyarakatIlmu penyuluh takdir kehidupan
Tua muda, miskin mahupun kaya
Andai ilmu tiada di dada
Tidak sekali dipandang mulia
Ilmu itu tinggi nilainya
Jangan pernah laku tak endah.Ilmu harta paling berharga
Tapi andai akhlak tidak dijaga
Tiada guna ilmu digendong
Biarpun akal secilik kancil
Tanpa akhlak
Tidak mungkin diri disanjung.Ilmu pengajar manusia
Oleh ilmu terbentuk akhlak
Kerana ilmu terbina kriteria
Sebab ilmu nama dijunjung
Jika hidup tak punya ilmu
Diri ini umpama kosong.Ilmu tak mencari kita
Tapi kita perlu menggali ilmu
Bagaimana hendak dicari?
Sedangkan ia tak bisa dilihat
Hanya "dia" yang tahu."Dia"
Siapakah pula dia?
Dia seorang pendidik
Dia seorang pengajar
Jiwa kental menunjuk ajar modal insan
Tak lekang dek panas
Tak lapuk dek hujan
Dialah insan paling mulia
Guru...Kerana guru...
Terbentuk akhlak
Insan terbina
Rakyat berjaya!

**semog…

Sajak peneman hayat

PENEMAN HAYATWaktu seolah terhenti buat seketika
Dunia umpama bergerak perlahan
Kebisingan dunia bertukar hening
Biarpun kuredah ke dasar lautan hindi
Biarpun kujejakkan kaki ke bulan
Wajahmu tetap terbayang di mata ini.Kau seorang peneman
Disaatku taksub oleh baran
Dikau ibarat air mendinginkan aku kembali
Disaat kau diam membisu
Akulah penawar pemecah suasana
Dua insan berbeza kriteria
Saling melengkapi persahabatan sempurna.Setiap detik tubuh ini disampingmu
Tidak sekali kuterasa tersinggung
Jauh sekali dihempap kebosanan
Hidupku dulu diselubungi kegelapan
Kini kian terang disinar cahaya
Andai aku di atmosfera terjauh dari bumi
Kau akan tetap menyinari
Kerana kasihmu kekal abadi.Akulah insan paling bahagia
Jika kesedihan membadai diri ini
Aku pasti kau akan setia disisi
Aku mohon jangan ditindas sengketa
Agar hubungan akan kekal lama
Hingga hujung penamat dunia.Sesaknya dada ini menahan hiba
Pilunya suara ini menahan sendu
Jiwaku ibarat ditelan bumi
Akal ini umpama beku
Pasrahnya hati tidak terhitung
Alangkah…