Sajak peneman hayat

PENEMAN HAYAT

Waktu seolah terhenti buat seketika
Dunia umpama bergerak perlahan
Kebisingan dunia bertukar hening
Biarpun kuredah ke dasar lautan hindi
Biarpun kujejakkan kaki ke bulan
Wajahmu tetap terbayang di mata ini.

Kau seorang peneman
Disaatku taksub oleh baran
Dikau ibarat air mendinginkan aku kembali
Disaat kau diam membisu
Akulah penawar pemecah suasana
Dua insan berbeza kriteria
Saling melengkapi persahabatan sempurna.

Setiap detik tubuh ini disampingmu
Tidak sekali kuterasa tersinggung
Jauh sekali dihempap kebosanan
Hidupku dulu diselubungi kegelapan
Kini kian terang disinar cahaya
Andai aku di atmosfera terjauh dari bumi
Kau akan tetap menyinari
Kerana kasihmu kekal abadi.

Akulah insan paling bahagia
Jika kesedihan membadai diri ini
Aku pasti kau akan setia disisi
Aku mohon jangan ditindas sengketa
Agar hubungan akan kekal lama
Hingga hujung penamat dunia.

Sesaknya dada ini menahan hiba
Pilunya suara ini menahan sendu
Jiwaku ibarat ditelan bumi
Akal ini umpama beku
Pasrahnya hati tidak terhitung
Alangkah indahnya
Andai masa dapat diputar kembali.

Ajal maut ditangan-Nya
Semua yang berlaku suratan takdir
Aku reda
Berdamailah kau disana
Tunggulah diri ini
Kita pasti bertemu kembali
Pada suatu masa nanti...

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Sajak Cahaya Batin

Sajak Memori yang Tertinggal

Sajak Sahabat Dalam Kenangan