Sajak Setiaku Buatmu

SETIAKU BUATMU

Tiada bakat tiada istimewa,
Bukan dari golongan berada,
Rupa paras tak secantik bidadari,
Hanya mampu buatmu tertawa,
Dengan lawak jenaka,
Itulah aku...

Kau seorang sahabat,
Sahabat sejati,
Ukhwah ini tercipta takdir ilahi,
Disebalik pertemuan tersemat hikmah tersembunyi,
Apakah hikmah-Nya?
Hanya tunggu dan menanti.

Hairan,
Kau yang kuanggap kawan,
Kini semuanya telah berubah,
Hatiku berdegup kencang umpama ribut,
Fikiranku tidak keruan seperti tersesat,
Adakah ini nafsu?
Atau ini fitrah-Mu?

Wahai teman...
Engkaukah takdirku?
Engkau amat sempurna buatku,
Sedangkan diriku,
Banyak kekurangan berbanding kelebihan,
Ini tak boleh, itu tak pandai,
Sanggupkah insan sepertimu menerima aku?

Kasih...
Selama ini aku gelarmu abang,
Dan kau gelarku adik,
Tapi apakan daya,
Hati yang dulu dianggap sahabat,
Telah berubah kepada suatu perasaan,
Cinta...

Dukanya...
Kerana aku tahu,
Hati kau bukan milikku,
Kasihmu bukan untukku,
Kau seorang insan yang telah berpunya,
Manakan hatimu sanggup mendua.

Fiq... saat roh terpisah dari jasad ini
Nas tetap menunggu cinta Fiq,
Mungkin harapan ini hanya sia-sia,
Kerana impian itu mustahil dicapai,
Jodohku bukan denganmu,
Tidak mungkin kudapat mencari pengganti

Fiq...
Nas akan setia menunggu Fiq,
Kasih ini takkan pernah sesekali berubah,
Jodoh kita mungkin tiads di dunia,
Mungkin jodoh kita ada di sana
Di alam langit ketujuh..

Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Sajak Cahaya Batin

Sajak Memori yang Tertinggal

Sajak Sahabat Dalam Kenangan